Update Foto Pemenang World Press Photo Sepanjang Masa

Posted by Anak Muda 20 Februari 2012 0 comments


1997
Spoiler for foto:

Seorang wanita menangis di luar Rumah Sakit Zmirli, di mana banyak orang mati dan terluka yang di bawah ke sana setelah pembantaian di Bentalha. (Hocine)

1998
Spoiler for foto:

Seorang wanita dirhibur oleh kerabat dan teman-teman di pemakaman suaminya. Pria itu adalah seorang prajurit dengan pemberontak etnis Albania dari Kosovo Liberation Army, berjuang untuk kemerdekaan dari Serbia. Dia telah ditembak di hari sebelumnya saat berpatroli. (Dayna Smith)

1999
Spoiler for foto:

Seorang pria berjalan-jalan di salah satu titik pertemuan terbesar bagi pengungsi etnis Albania yang melarikan diri dari konflik kekerasan di Kosovo. (Claus Bjørn Larsen)

2000
Spoiler for foto:

Ibu dari keluarga imigran Meksiko membuat Pinatas untuk menghidupi diri dan anak-anaknya. Jumlah keluarga di antara jutaan orang Amerika yang 'tak dihitung', orang yang untuk banyak alasan telah terjawab oleh sensus nasional dan tidak ada dalam catatan penduduk. (Lara Jo Regan)

2001
Spoiler for foto:

Mayat seorang bocah satu tahun yang meninggal karena dehidrasi dipersiapkan untuk dimakamkan di kamp pengungsi Jalozai. Keluarga si anak, berasal dari Utara Afghanistan, mencari perlindungan di Pakistan dari ketidakstabilan politik dan konsekuensi dari kekeringan. Keluarga memberikan izin fotografer untuk hadir saat mereka memandikan dan membungkus tubuh bocah malang itu dengan kain kafan , menurut tradisi Islam. Di kamp Jalozai yang penuh sesak,sebanyak 80.000 pengungsi dari Afghanistan mengalami kehidupan dalam kondisi sangat kumuh. (Erik Refner)

2002
Spoiler for foto:

Anak laki-laki memegang celana ayahnya yang telah meninggal saat dia jongkok di samping tempat di mana ayahnya dikubur, dikelilingi oleh tentara dan penduduk desa yang sedang menggali kubur untuk korban gempa bumi di Armenia. (Eric Grigorian)

2003
Spoiler for foto:

Seorang pria Irak menghibur anaknya (4th) di sebuah penampungan untuk tawanan perang, di base camp dari Divisi Airborne ke-101 Angkatan Darat Amerika Serikat dekat Najaf An. Anak itu ketakutan ketika, ayahnya diberi topeng dan diborgol. Seorang tentara kemudian memutuskan borgol plastik sehingga orang itu bisa menghibur anaknya. Pihak militer mengatakan topeng digunakan untuk disorient tahanan dan melindungi identitas mereka. Tidak diketahui apa yang terjadi pada pria atau anak itu. (Jean-Marc Bouju)

2004
Spoiler for foto:

Seorang wanita berduka karena kerabat yang tewas dalam tsunami. Pada tanggal 26 Desember gempa berkekuatan 9,3 di lepas pantai Sumatera, Indonesia, memicu serangkaian gelombang mematikan yang berkelana melintasi Samudera Hindia, mendatangkan malapetaka di sembilan negara Asia, dan menyebabkan kematian sampai jauh seperti ke Somalia dan Tanzania. (Arko Datta)

2005
Spoiler for foto:

Jari-jari kecil dari Galisou (1 th) yang mengalami gizi buruk menempel di bibir ibunya Fatou Ousseini di pusat pemberian makanan darurat. Salah satu kekeringan terburuk dalam beberapa kali, bersama-sama dengan wabah belalang yang sangat berat menghancurkan panen tahun sebelumnya, jutaan orang yang tertinggal sangat kekurangan makanan. (Finbarr O'Reilly)

2006
Spoiler for foto:

Young Lebanese drive down a street in Haret Hreik, a bombed neighborhood in southern Beirut. (Spencer Platt)
Muda mudi Libanon berkendara di Haret Hreik, Lingkungan yang baru saja terkena bom di Selatan Beirut (Spencer Platt)

2007
Spoiler for foto:

A soldier of Second Platoon, Battle Company of the Second Battalion of the US 503rd Infantry Regiment sinks onto an embankment in the Restrepo bunker at the end of the day. (Tim Hetherington)

2008
Spoiler for foto:

Detektif Robert Kole, Serif Cuyahoga County Sheriff memasuki rumah,melakukan perintah penyitaan hipotek berikut penggusuran. Dia perlu memeriksa bahwa pemilik telah mengosongkan tempat, dan bahwa tidak ada senjata yang ditinggalkan. (Anthony Suau)

2009
Spoiler for foto:

Beberapa Wanita meneriakkan yel mereka dari atap Teheran pada 24 Juni, setelah pemilihan presiden Iran. (Pietro Masturzo)

2010
Spoiler for foto:

Bibi Aisha, perempuan 18-tahun dari provinsi Oruzgan di Afghanistan, melarikan diri kembali ke rumah keluarganya dari rumah suaminya, mengeluhkan perlakuan kekerasan. Suatu malam taliban datang, menuntut Bibi diserahkan ke pengadilan wajah. Setelah komandan Taliban mengucapkan putusan itu, Kakak ipar bibi membekapnya dan suami Bibi kemudian memotong telinga dan kemudian memotong hidung Bibi. Bibi ditinggalkan, namun kemudian diselamatkan oleh pekerja bantuan dan militer AS. (Jodi Bieber)
2011
Spoiler for foto:

Seorang wanita berjubah hitam memegangi pria yang terluka "di dalam sebuah masjid digunakan sebagai rumah sakit lapangan ketika terjadi demonstrasi yang banyak menimbulkan korban, melawan pemerintahan Presiden Ali Abdullah Saleh, di Sanaa, Yaman. (Samuel Aranda)



 
sumber :http://www.kaskus.us/showthread.php?t=13168383
Comments
0 Comments

0 comments:

Poskan Komentar

Jangan Lupa Bermurah Hati Memberikan Sepatah Dua Kata di Komentar Ya !!!

Blog Archive

Label

Adsense (4) ANeH Euy (4503) AntiVirus (33) BerBloG RiA (214) BerDownload Ria (234) Berita (4579) Bola (213) Cerita (2016) Cybercrime (27) Entertainment (1626) Fashion (304) Fenomenal (1252) Film (473) Forum (11) Gadget (363) Gambar (3453) Games (167) Hot Celebs (353) Internet (504) Justin Bieber (61) Kesehatan (943) Kriminal (423) Lucu (1043) Misterius (1059) Musik (486) Ngegosip Nih (1229) Olahragara Yuk (909) Otomotif Nih (409) Sains (857) Sejarah (923) Seksologi (143) Serba-Serbi (4413) Teknologi (1167) Tentang Admin (7) Tips (1486) TV Online (2) Unik (630) Video (1455) Wisata (349) Zodiak (31)